kemajuan

Mengapa 10 Kilo Terakhir Yang Paling Sulit Dikalahkan … Dan Apa Yang Harus Dilakukan Tentang Itu.

  • March 17, 2021

Inilah skenarionya:

Anda telah berkomitmen untuk makan sehat dan perjalanan penurunan berat badan, dan membuat kemajuan signifikan dalam menurunkan berat badan. Anda berada 10 kilo jauhnya dari berat target Anda. Ini adalah 10 kilogram terakhir yang membandel yang menempel di tubuh Anda seperti keju leleh.

Bisakah Anda melakukan sesuatu tentang itu? Benar! agen judi poker

Pertama, Anda harus tahu mengapa semakin sulit menurunkan berat badan saat Anda semakin kurus. Dan kedua, Anda harus menerapkan pengetahuan itu pada program penurunan berat badan Anda. Sisanya, seperti yang mereka katakan, akan menjadi sejarah … dan satu dengan akhir yang bahagia.

Tentu saja, ini hanya satu pendekatan untuk mengatasi masalah ini. Pengikut rendah karbohidrat memiliki alternatif lain, tetapi ini yang saya kenal.

Ada tiga alasan utama mengapa kehilangan 10 kilogram terakhir itu sulit:

Pertama, saat Anda lebih gemuk, Anda cenderung menggunakan lebih banyak energi. Oleh karena itu, saat Anda menurunkan berat badan, tubuh Anda cenderung membakar lebih sedikit kalori untuk jumlah aktivitas fisik yang sama.

Kedua, ketika Anda kelebihan berat badan, Anda menahan lebih banyak cairan di dalam tubuh Anda. Begitu Anda memulai program penurunan berat badan (atau program makan sehat), cairan adalah salah satu hal pertama yang dibuang tubuh Anda.

Ketiga, tingkat metabolisme Anda (yaitu kecepatan Anda membakar energi) melambat.

Dengan kata lain, ketika Anda telah menurunkan berat badan, tubuh Anda menyesuaikan diri dengan kebutuhan konsumsi energi baru yang dimiliki tubuh Anda terkait dengan berat badan baru Anda. Apakah itu masuk akal?

Lebih buruk lagi, jika Anda frustrasi karena berat badan Anda tidak turun sebanyak biasanya di awal perjalanan, respons alami Anda adalah makan lebih sedikit. Tapi coba tebak? Jika Anda melakukannya, Anda semakin memperlambat penurunan berat badan.

Ini karena tubuh Anda memasuki mode kelaparan, dan mulai membakar otot serta lemak. Otot adalah pembakar lemak utama dalam tubuh Anda, dan semakin sedikit yang Anda miliki, semakin sedikit lemak yang dapat Anda bakar.

Tautan berikutnya dalam reaksi berantai ini adalah bahwa laju metabolisme Anda mulai melambat lebih jauh, karena tubuh Anda menyesuaikan diri untuk menggunakan cadangan energinya secara lebih efisien, untuk berjaga-jaga jika “periode kelaparan” berlanjut untuk waktu yang lama.

Kemudian talinya putus, dan Anda kembali ke pola makan “normal”, tetapi tingkat metabolisme tubuh tetap “tertekan”. Tubuh membakar lebih sedikit lemak, bahkan jika Anda mengonsumsi makanan rendah lemak dalam jumlah yang sehat.

Hasil? Nah, Anda mulai menambah berat badan meskipun Anda baik-baik saja.

Sebagai bonus, orang kemudian berpikir “apa gunanya?”, Dan kembali makan makanan “tidak-tidak” dalam jumlah “sama sekali tidak-tidak” … Dan semua berat badan yang turun secara bertahap mulai merayap lagi.

Dan jika Anda terus mengulangi pola yo-yo ini, tubuh Anda akan belajar menyimpan lemak lebih keras kepala, kalau-kalau datang masa kelaparan lagi. Dan semakin tua Anda melakukan ini, semakin sulit menurunkan berat badan.

Tetapi ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk menghindari siklus ini:

1. Pertama, Anda harus menerima bahwa menurunkan berat badan saat berada di dataran tinggi adalah proses yang lambat. Jadi, tidak ada gunanya menjadi frustrasi saat Anda menurunkan berat badan secara signifikan lebih sedikit daripada sebelumnya. Itulah cara yang seharusnya terjadi.
Ini adalah langkah psikologis yang perlu diambil, karena ini akan membuat Anda tidak terlalu cemas, dan lebih fokus pada upaya penurunan berat badan Anda.

2. Oleh karena itu, tetapkan target penurunan berat badan yang lebih kecil setiap minggu. Menurunkan sedikit berat badan pada tahap ini akan memastikan bahwa tubuh Anda mempertahankan massa otot yang pada gilirannya akan membantu Anda terus membakar lemak secara teratur.

3. Makan resep rendah lemak yang membuat Anda kenyang. Ingatlah bahwa meskipun ada ratusan resep lezat rendah lemak untuk dicoba, Anda harus memakannya dengan bijak. Gabungkan untuk mendapatkan jumlah makanan maksimum, yang mengandung jumlah lemak dan kalori minimum.

4. Jika Anda ingin mengambil kesempatan untuk membersihkan sistem Anda, Anda mungkin ingin mencoba diet makanan mentah pada tahap ini, karena ini dapat memberi tubuh Anda “keunggulan metabolisme” dengan mengonsumsi lebih sedikit lemak dan lebih banyak karbohidrat kompleks.

Memproses kalori dari makanan seperti roti gandum membutuhkan lebih banyak energi daripada menyimpan energi dari mentega.

5. Lakukan latihan “pembakaran lemak”, daripada latihan aerobik. Olahraga pembakaran lemak seperti jalan kaki atau bersepeda secara teratur (5 hari dalam seminggu) selama kurang lebih 40 menit akan menjaga metabolisme tetap berjalan. Latihan aerobik membakar lemak, tetapi lebih dirancang untuk memberi Anda kebugaran kardiovaskular.

6. Beri diri Anda istirahat. Tidak, saya tidak bermaksud bahwa Anda harus melakukan pesta “no-no food”. Sebaliknya, berikan diri Anda beberapa camilan, dan lakukan dengan santai selama beberapa minggu. Tentu saja, jaga berat badan Anda setiap minggu. Triknya adalah makan lebih banyak daripada saat diet, tetapi lebih sedikit dibandingkan saat Anda kelebihan berat badan.

7. Setelah berat badan Anda stabil, Anda dapat kembali ke rezim lemak yang lebih rendah.

Ulangi siklus ini sampai Anda mencapai berat yang diinginkan.

Seperti yang dikatakan Rachel Hunter dalam iklan TV: “Itu tidak akan terjadi dalam semalam … tetapi akan terjadi.”

Ingatlah bahwa berat badan ideal Anda adalah apa yang dapat Anda pertahankan saat makan 3 atau lebih makanan sehat sehari, tanpa melebihi kalori dan lemak harian Anda.

admin

E-mail : lynankei@gmail.com

Submit A Comment

Must be fill required * marked fields.

:*
:*